PROFILE Penyelenggara

PROFIL DINAS PENANAMAN MODAL DAN PELAYANAN TERPADU SATU PINTU KOTA PAREPARE

1.    Sejarah perkembangan organisasi pelayanan perizinan / non perizinan Kota Parepare

Tujuan akhir pelaksanaan otonomi daerah adalah meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan kualitas pelayanan khususnya pelayanan kemudahan memperoleh perizinan usaha. Berkaitan dengan hal tersebut, maka organisasi pelaksana perizinan senantiasa mengalami perkembangan sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Pada awalnya pemerintah Kota Parepare dalam mewujudkan cita-cita tersebut membentuk Unit Pelayanan Terpadu Sistem Pelayanan Perizinan Satu Atap (UPT – SINTAP). Didirikan berdasarkan Keputusan Walikota Parepare Nomor 103 Tahun 2001, selanjutanya pada tahun 2004 Pemerintah Kota Parepare berdasarkan Peraturan Daerah Kota Parepare No 14 tahun 2004 tentang Organisasi dan Tata Kerja Badan dan Kantor Daerah membentuk Kantor Pelayanan Perizinan, kemudian pada tahun 2008 berdasarkan Peraturan Daerah Kota Parepare No 9 tahun 2008 tentang Lembaga Teknis Daerah dibentuk Kantor Pelayanan Perizinan Satu Atap (SINTAP) dan akhirnya pada tahun 2016 berdasarkan Berdasarkan Peraturan Daerah Kota Parepare Nomor 8 tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah dibentuk DINAS PENANAMAN MODAL DAN PELAYANAN TERPADU SATU PINTU

 

2.    Tugas Pokok dan Fungsi Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kota Parepare adalah :

a.      Melaksanakan urusan pemerintahan dibidang penanaman modal

b.      Melaksanakan pelayanan terpadu satu pintu dibidang perizinan dan non perizinan

 

3.    VISI DAN MISI

Visi Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kota Parepare

Terwujudnya Penanaman Modal Yang Sehat, Mandiri dan Pelayanan Perizinan Yang Prima “

 Sedangkan misinya adalah :

1.       Meningkatkan kerjasama investasi PMDN dan PMAyang Kondusif dan menarik

2.       Meningkatkan potensi sumberdaya daerah dan mempublikasikan melalui promosi peluang investasi

3.       Meningkatkan kualitas pelayanan investasi dan perizinan

4.       Meningkatkan sistem perencanaan informasi data penanaman modal dan perizinan 

4.    SUSUNAN ORGANISASI / struktur organisasi

a.      Kepala Dinas = 1 jabatan     

b.      Sekretaris = 1 jabatan

c.       Kepela Bidang = 5 jabatan

d.      Kepala Seksi = 12 jabatan

e.      Fungsional Umum = 30 jabatan

 

5.    Sumber dayamanusia pendukung

a.    Jumlah SDM pendukung pelayanan = 55 orang

       i)   Internal DPMPTSP                               = 46 orang

       ii). External DPMPTSP (Tim Teknis )            =   9 orang

b.    Berdasarkan pendidikan

       a. SMU = 15   orang

       b. D3     = 3     orang                

       c. S1     = 29   orang                                        

       d. S2    = 8     orang

c      Berdasarkan Status Kepegawaian

       a. PNS               = 43 orang

       b. Non PNS      = 12 orang            

 

6.    Sarana Prasarana dimiliki

a.      Gedung kantor

b.      Kendaraan roda dua dan empat

c.       Komputer / printer

d.      WIFI

e.      Website

 

7.    Jumlah perizinan yang dikelola 90 buah terdiri dari :

a.      Perizinan 62 buah

1.     Surat Izin Tempat Usaha (SITU);

2.     Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP); 

3.     Izin Pemasangan Reklame (IPR);

4.     Surat Izin Praktek Dokter (SIPD) Spesialis;

5.     Surat Izin Praktek Dokter (SIPD) Gigi;

6.     Surat Izin Praktek Dokter (SIPD) Umum;

7.     Surat Izin Kerja Perawat (SIKP);

8.     Surat Izin Praktek Perawat (SIPP);

9.     Surat Izin Praktek Bidan (SIPB);

10.  Surat Izin Praktek Bidan (SIPB) Swasta;

11.  Surat Izin Kerja Perawat Gigi (SIKPG);

12.  Surat Izin Apotik (SIA);

13.  Surat Izin Praktek Fisioterafi;

14.  Surat Izin Akper;

15.  Surat Izin Kerja Apoteker);

16.  Surat Izin Asisten Apoteker);

17.  Surat Izin Kerja Refraksionis Optisien;

18.  Surat Izin Optik (SIO);

19.  Surat Izin Toko Obat (SITO);

20.  Surat Izin Praktek Tenaga Gizi (SIPTGz);

21.  Surat Izin Kerja Tenaga Gizi (ZIKTGz);

22.  Surat Izin Rumah Bersalin;

23.  Surat Izin Rumah Sakit Swasta Type C;

24.     Surat Izin Rumah Sakit Swasta Type D;

25.  Surat Izin Lab Klinik;

26.  Surat Izin Balai Pengobatan;

27.  Surat Izin Pengobatan Tradisional;

28.  Surat Izin Perdagangan Besar Farmasi;

29.  Surat Izin Klinik Praktek Bersama Dokter Spesialis;

30.  Surat Izin Laboratorium Mini;

31.  Surat Izin Shinse/Tabib, Tukang Gigi;

32.  Surat Izin Kerja Radiografer/Radiologi;

33.  Surat Izin Praktek Tenaga Teknis Kefarmasian (SIPTTK);

34.  Surat Izin Praktek Apoteker (SIPA);

35.  Penerbitan Izin Usaha Lembaga Penempatan;

36.  Perpanjangan Izin Menempatkan Tenaga Kerja Asing (IMTA);

37.  Izin Pendirian Lembaga Kerja Swasta (LPKS);

38.  Perpanjangan Izin Lembaga Pelatihan Kerja Swasta (LPKS);

39.  Izin Lingkungan;

40.  Izin Usaha Jasa Konstruksi (IUJK);

41.  Izin Mendirikan Bangunan (IMB);

42.  Izin Trayek (IT);

43.  Surat Izin Usaha Angkutan (SIUA);

44.  Izin Insedentil;

45.  Izin Penelitian; 

46.  Izin Usaha Penanaman Modal;

47.  Izin Usaha Perluasan Penanaman Modal;

48.  Izin Usaha Perubahan Penanaman Modal;

49.  Izin Usaha Penggabungan Penanaman Modal;

50.  Izin Perusahaan Pengeboran Air Tanah;

51.  Surat Izin Kerja Optometris;

52.  Izin Operasional Sekolah TK (Taman Kanak-Kanak);

53.  Izin Operasional Sekolah KB (Kelompok Bermain);

54.  Izin Operasional Sekolah TPA (Tempat Penitipan Anak)

55.  Izin Operasional SPS (Satuan Pendidikan Sejenis);

56.  Izin Operasonal Sekolah SD (Sekolah Dasar);

57.  Izin Operasonal Sekolah SMP (Sekolah Menengah Pertama);

58.  Izin Operasonal Sekolah LKP (Lembaga Kursus dan Pelatihan);

59.  Izin Operasonal Sekolah Kelompok Belajar);

60.  Izin Operasonal Sekolah PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat);

61.  Izin Operasonal Sekolah Majelis Taklim; dan

62.  Izin Operasonal Sekolah Satuan PNF (Pendidikan Non Formal). 

 

b.      Non Perizinan 28 buah

1.     Tanda Daftar Pergangan (TDP);

2.     Tanda Daftar Industri (TDI);

3.     Tanda Daftar Gudang (TDG);

4.     Tanda Dafra Ruang (TDR);

5.     Sertifikat Laik Penyehatan Hotel (SLPH);

6.     Sertifikat Laik Penyehatan Jasa Boga (SLPJ) Restoran;

7.     Sertifikat Laik Penyehatan Jasa Boga (SLPJ) Cape;

8.     Sertifikat Laik Penyehatan Jasa Boga (SLPJ) Warkop;

9.     Sertifikat Laik Penyehatan Jasa Boga (SLPJ) Catering;

10.  Sertifikat Laik Penyehatan Depot Air Minum Isi Ulang AMIU (SLPA);

11.  Sertifikat Laik Penyehatan Salon Kecantikan (SLPSK);

12.  Sertifikat Laik Penyehatan Pijat Kebugaran dan Kesehatan (SLPKK);

13.  Sertifikat Laik Penyehatan Industri Rumah Tangga (SLIPRT);

14.  Sertifikat Laik Penyehatan Pangkas Rambut (SLPPR);

15.  Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah (SPPIRT);

16.  Rekomendasi Tempat Rekreasi;

17.  Rekomendasi Tempat Olahraga;

18.  Tenaga Kerja Swasta (SIU LPTKS)

19.  Penerbitan Rekomendasi Pendirian Pelaksana Penempatan Tenaga Kerja Indonesia (PPTKIS);

20.  Izin Sarang Burung Walet;

21.  Pemakaian Alat Berat;

22.  Tanda daftar Usaha Pariwisata (TDUP);

23.  Tanda Daftar Usaha Pariwisata Jasa Informasi Pariwisata;

24.  Tanda daftar Usaha Pariwisata Jasa Konsultan Pariwisata;

25.  Tanda daftar Usaha Pariwisata Jasa Pramuwisata;

Aplikasi Android La-SIAP DPMPTSP Kota Parepare

Silahkan Klik Disini

atau

Link Terkait

Kontak

Silakan menghubungi kami melalui info berikut:

DINAS PENANAMAN MODAL DAN PELAYANAN TERPADU SATU PINTU KOTA PAREPARE

Jl. Veteran No. 28 tlp. (0421)-23594 fax(0421) – 23594)

Kirim Email

Follow akun sosial Media Kami

© 2018 DPMPTSP KOTA PAREPARE